Tentang Uya’

Uya’ adalah antara wanita yang aku hormati dan pandang tinggi, jarang2 dalam aku berguru tentang Tuhan aku jumpa orang betul2 layak aku tempatkan sebegitu. Sungguh aku bersyukur aku jumpa seorang manusia dan guru yang melihat soalan-soalanku yang kadang-kadang mencabar akal dan peribadi, hanyalah soalan atas rasa ingin tahu, soalan atas rasa ingin kepastian, soalan atas rasa keperluan untuk satu penjelasan. We had our differences in opinion but it doesn’t stop us for understanding each other.

Kalau Uya’ tanya lembut, dengan senyuman,

“Marlina, minggu ini solatnya gimana? Tadarusnya?”

Aku balas dengan senyum malu. heh…Pandangan Uya’ yang memahami tuh buatkan aku rasa macam nak lari jauh-jauh..haha..Kadang-kadang aku rasa Uya’ memang tahu apa yang ada di dalam hatiku sejak mula. Apa yang aku simpan jauh-jauh, yang aku lindung, yang aku diamkan.

Puteri kecilnya Nailah, adalah antara penawar hati waktu itu. Satu kenyamanan yang hanya boleh diberikan oleh anak-anak kecil. Senyum malunya, gelak girangnya.

Tapi aku tinggalkan Uya’ dari hatiku dari lebeh dahulu dari aku tinggalkan bumi Australia. Aku tinggalkan Uya’ tanpa sepatah kata dalam marahku.

Aku pernah bertanya Uya’

“Uya’, saya ada baca buku tentang personaliti orang..ada orang yang memang jenis yang diam, bersabar dan baik-baik aja. Mana adil saya bising, garang dan juga pemarah. Salah satu sifat orang yang masuk syurga adalah orang yang sabar.So mana aci saya susah masuk syurga?”

Uya’ senyum dengan soalan tu

“Hish,kamu ini Marlina. Umar juga garang dan ada manfaatnya. Ya setiap orang, lain-lain perangainya. Sabar itu pun ada tahap-tahapnya. Sudah tentu lain sabar kamu yang kata kamu permarah, dengan orang lain contohnya yang memang jenis low key gitu. Serah pada Allah sahaja tentukan.”

Aku jugak pernah tanya

“Kenapa saya, kenapa saya yang dipilih untuk ini. Saya marah..sangat marah..sampai bila?

Jawapan Uya’ waktu itu

“Orang bilang ginilah..Too bad Allah mau duga kamu begini. In the end, pulang juga kepangkuanNya. Tiada tempat boleh lari. Alam ini milikNya. Kemana aja mau lari Marlina.” katanya dalam sedikit ketawa.

Al-Baqarah Ayat 216
[2.216] Kamu diwajibkan berperang (untuk menentang pencerobohan) sedang peperangan itu ialah perkara yang kamu benci; dan boleh jadi kamu benci kepada sesuatu padahal ia baik bagi kamu, dan boleh jadi kamu suka kepada sesuatu padahal ia buruk bagi kamu. Dan (ingatlah), Allah jualah Yang mengetahui (semuanya itu), sedang kamu tidak mengetahuinya.


216. Fighting is made obligatory for you (to fight against aggression) even though you dislike it. But you may hate a thing which is good for you, and love a thing which is bad for you. And (remember) that Allah Alone knows (all these things) but you do not know.

Waktu tuh..memang aku meletup marah..aku diam dan pandang Uya’. Pandang tak puas hati. Uya’ senyum. Kemudian dengan wajah biasa tapi denagn pandangan menusuknya,dia sambung lagi.

“Sabar aja lah Marlina. Sabarrr. Pasti ketemu juga jalannya nanti.”

Waktu tuh aku memang marah..

Sabar..sabar..sampai biler..sabar..x sabar dah nih..

Surah Al-Hajj Ayat 15
[22.15] Sesiapa yang menyangka bahawa Allah tidak sekali-kali akan menolong (Nabi Muhammad) dalam dunia ini dan di akhirat kelak, maka hendaklah ia menghulurkan tali (serta mengikatnya) di bumbong rumahnya, kemudian hendaklah ia menjerut lehernya (supaya ia mati tercekek); dalam pada itu hendaklah ia memikirkan lebih dahulu, adakah tipu dayanya itu dapat menghapuskan sebab-sebab yang menimbulkan kemarahannya?

[Ayat : 15]

15. If anyone thinks that Allah will not give victory (to Prophet Muhammad) in this world and in the world to come, let him take a rope (and tie it) to the ceiling of his house and cut himself off (and thus die of strangulation). However, let him see before that whether this scheme of his will indeed do away with the cause of his rage?

Seingat aku topik tak bersambung waktu itu..

Tapi aku dan Uya’ memang selalu berbicara di YM. Satu hari, kali terakhir aku berbicara dengannya..

Waktu itu aku suarakan lagi padanya kesakitan dan keperitan aku..Aku kata aku amat marah..

Uya’ sebut ini..

“Ah, kamu terlalu gopoh Marlina. Sabar.”

……end of conversation….

Aku memang marah dengan Uya’ marah kerana jauh dari sudut hati aku apa yang Uya’ cakap tu betul.

Banyak bende yang aku belajar dengan Uya’

Uya’ jugalah yang menjawab

“Usaha juga dilihat Allah, bahkan lebih lagi. End result tidak perlu fikir. Usaha sahaja, usah fikir banyak. Continue to fight aja.”

atas soalan aku yang bunyinya..

“Uya’, saya tak yakin saya menang, saya tak nampak lagi Uya’. Andai saya tewas? Penat sahajalah saya berusaha melawan selama ini.”

Tapi sungguh, aku rindu senyumnya, aku rindu bicaranya.

Al-Zalzalah Ayat 7 & 8
[99.7] Maka sesiapa berbuat kebajikan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!

[99.8] Dan sesiapa berbuat kejahatan seberat zarah, nescaya akan dilihatnya (dalam surat amalnya)!

7. Whosoever does an atom?s weight of good shall see it (written in his record)
8. And whosoever does an atom?s weight of evil shall see it (written in his record)

One thought on “Tentang Uya’”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s